sabtu, film dan bleki

Hari Minggu dan hari ini gue bangun tepat 23 menit lewat dari pukul 7, yang mana artinya gue telat banget buat ikutan ibadah pagi. HUHUHU. Jadinya, gue harus ikutan ibadah sore nanti. Jujur sih, gue lebih suka ibadah pagi yah, mungkin karena ibadah pagi itu gak padat banget dan semuanya tampak rapi banget (kecuali gue mungkin, pernah sekali cuma ganti celana doang langsung mabur deh ke gereja).

Sabtu kemarin, gue sendirian aja tanpa janji dan kencan. Gue memutuskan untuk ngunjungi Emporium Mall Pluit, yang jauhnya sekitar 15 menit dari rumah gue (sebenarnya ini relatif ya?! Kalo perginya jalan kaki, terus mata ditutup mungkin nyampe-nya bisa seharian, karena nyasar dulu ke Bikini Bottom alias got pluit! :D).

Rencana awalnya sih pengen sarapan, nonton film dan makan siang di Emporium. Tapi karena gue bangunnya kesiangan lagi, gue terpaksa lewatin deh tuh sarapan, dan memutuskan untuk nonton Marley and Me ama Seven Pounds.



Kedua film ini sama sadis-nya. Kedua-duanya berakhir dengan kematian. Gue sempat nangis pas nonton Marley. Mungkin karena mengingatkan gue akan Bleki, anjing tercinta gue. Gue akhir-akhir ini jarang banget ketemu Bleki. Mungkin karena gue berangkat kerja pagi banget dan pulang sering malam (ngeluyuran setelah ngantor, bukan karena lembur pastinya! HEHEHEHE). Kayaknya terakhir gue ketemu Bleki pas dia lagi tidur di depan kamar gue beberapa hari yang lalu dan karena gaya tidurnya yang gak wajar, gue foto deh dan hasilnya di bawah ini.



Usia Bleki sebagai seorang anjing sebenarnya sudah tuir banget. Doi pernah beberapa kali epilepsi terus udah mulai suka lupa arah. Gak heran, kalo si Bleki pengen berpetualangan di sekitar komplek rumah gue, sebelum dia keluar pintu pagar, pembokat gue dengan bersemangat akan teriak, "Kiri Bleki! Kiri! Bleki, kiri!" dan benaran aja si Bleki nge-belok ke kiri.

Pernah satu kali, si Bleki keluar aja, tanpa aba-aba apa-apa. Alhasilnya, dia gak pulang 3 hari dan karena kakak gue cinta banget ama poodle hitam dekil ini, warga satu rumah turun ke jalan keliling komplek nyari dia. Huks, kasian emang si Bleki!

Bleki ama gue dulu dekat banget. Dia selalu jadi tempat curhat gue. Waktu gue lagi kebingungan nyusun skripsi atau grogi pas mau sidang, Bleki jadi tempat langganan gue untuk curhat. Termasuk ketika gue putus cinta, Bleki gak pernah absen untuk jadi tempat gue untuk bercerita, nangis dan ngiler bareng.

Huks, pendeknya, gue kangen Bleki!!!!

NB: masa gue ketiduran 15menitan pas nonton Seven Pounds?! Gila, 30ribu, Alex! 30ribu!!

4 comments:

  1. Hahahahaha, kasian amat si Bleki jadi tempat curhat eloe hahahahaha, doi sebetulnya rada dumel kali yach cuman kagak bisa ngomong aja huahahahahahhaa

    ReplyDelete
  2. Gila dasar, masa bisa ketiduran di bioskop.....kudunya nonton layar tancep kali yach jadi kagak rugi klo tidur juga huahahahaha

    ReplyDelete
  3. Hiks...jadi terharu baca cerita kamu sama si Bleki... jadi inget my doggie..si PS.. Dog is the man's best friend.. :D...cheers.. Hana

    ReplyDelete
  4. Skarang udah makin sering ketemu Bleki kah? Ayolah, Lex. Kerja juga ada waktunya.

    ReplyDelete